Sunday, June 23rd, 2024

Produksi wine turun 8% pada tahun 2022-23

Produksi anggur turun 8 persen menjadi 6,8 juta hektoliter pada tahun 2022-2023 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut angka yang diterbitkan hari ini oleh Instituto da Vinha e do Vinho (IVV).

Menurut IVV, “data yang dikumpulkan dalam Laporan Panen dan Produksi menunjukkan penurunan volume, dengan total 6,8 juta hektare (hl), yang mewakili penurunan 8% dibandingkan dengan kampanye 2021/2022. Namun, jika dibandingkan dengan rata-rata lima tahun pemasaran sebelumnya, terdapat peningkatan produksi sebesar 2%.

Di antara faktor-faktor yang bertanggung jawab atas penurunan produksi, lembaga ini menyoroti “kurangnya air dan gelombang panas selama musim tanam, yang meningkatkan tekanan air dan panas”.

Angka-angka yang sekarang diperoleh mengkonfirmasi tren yang diterbitkan pada bulan Juli dalam perkiraan panen yang dikeluarkan, yang memperkirakan penurunan panen sebesar 9% dibandingkan dengan kampanye sebelumnya.

IVV menyatakan bahwa, “secara umum, produksi berdasarkan wilayah mencatat penurunan produksi dibandingkan dengan kampanye sebelumnya”, menyoroti wilayah Azores, Terras de Cister, Terras da Beira, dan Trás-os-Montes, yang menunjukkan penurunan lebih dari 20%.

Sebaliknya, wilayah Minho dan Beira Atlântico menonjol dengan memperoleh peningkatan produksi dibandingkan tahun 2021/2022 lebih dari 10% (masing-masing 11% dan 12%)”.

Produksi yang dinyatakan sesuai dengan Denomination of Origin (DO) dan Indikasi Geografis (GI) terus mendominasi, mencapai 91% dari produksi nasional pada musim ini.