Tuesday, April 23rd, 2024

Indonesia Hentikan Sementara Impor Sapi Hidup dari Australia Selama Penyelidikan Kematian Misterius Lebih dari 100 Sapi

Pemerintah Indonesia secara sementara menghentikan impor sapi hidup dari satu peternakan di Australia, menyusul penyelidikan terhadap kematian misterius lebih dari 100 sapi dalam pelayaran Brahman Express dari Darwin.

Kejadian ini telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan industri bahwa perdagangan lebih lanjut dapat terganggu mengingat Indonesia merupakan pembeli sapi hidup dari Australia dengan nilai ratusan juta dolar setiap tahunnya.

Departemen Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Australia belum menyatakan secara spesifik jumlah sapi yang mati selama pelayaran, namun telah mengonfirmasi adanya laporan tingkat kematian yang tinggi dari pihak eksportir.

Dalam sebuah pernyataan, Direktur Peternakan Indonesia, Nuryani Zainuddin, menyebutkan bahwa pemerintah Indonesia “telah menerima informasi dari pemerintah Australia”.

“Kementerian pertanian dan badan karantina Indonesia akan bekerja sama dengan pemerintah Australia untuk melakukan penyelidikan terhadap kasus ini.

“Selama penyelidikan berlangsung, kementerian pertanian akan sementara waktu menghentikan salah satu tempat terdaftar dari menjadi penyuplai sapi.”

Kapal Brahman Express memiliki kapasitas untuk mengangkut lebih dari 4.000 sapi, namun belum jelas berapa banyak yang dimuat saat kapal berangkat dari Northern Territory awal bulan ini.

Sapi yang mati telah dilacak kembali ke satu properti di NT.

RSPCA, yang menentang ekspor hewan hidup, mengatakan telah mengetahui “ratusan sapi” mati dalam pelayaran tersebut.

Dugaan Botulisme
Beth Cookson, dokter hewan utama Australia, mengatakan kepada ABC bahwa sapi yang mati di atas Brahman Express tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit seperti penyakit kaki dan mulut atau penyakit kulit berbintil.

“Dalam penyelidikan penyebab kematian pada kapal, departemen bekerja erat dengan eksportir dan pemerintah Northern Territory untuk memahami mengapa kejadian mortalitas terjadi… ini termasuk mengirimkan petugas veteriner ke tempat terdaftar yang menyiapkan sapi dan telah diidentifikasi bahwa sejumlah sapi [yang tidak diekspor] juga telah mati di dalam fasilitas tersebut.”

Dr. Cookson mengatakan pemerintah NT telah membuat diagnosis awal bahwa kematian di properti disebabkan oleh botulisme.

“Botulisme adalah bakteri umum secara global, termasuk di Australia, hanya dalam kondisi lingkungan tertentu bakteri mulai menghasilkan toksin, yang pada dasarnya ketika dimakan, atau mengkontaminasi air, menciptakan kondisi ini pada sapi.

“Jadi yang kami duga terjadi adalah paparan terjadi sebelum ekspor, dan bahwa sapi ketika diperiksa untuk ekspor tidak menunjukkan tanda-tanda klinis penyakit tetapi penyakit itu berkembang setelah mereka berada dalam pelayaran ternak.”

Dr. Cookson menyatakan penyelidikan masih berlangsung.

Inkubasi untuk botulisme pada sapi bisa sampai 17 hari, dan biasanya fatal.

Penyakit ini tidak menular dan dianggap endemik di NT.

Ada vaksin yang tersedia untuk botulisme pada sapi.